Pewadahan, Pengumpulan dan Pemindahan Sampah

Pewadahan Sampah

Pewadahan sampah merupakan cara penampungan sampah sementara di sumbernya baik individual maupun komunal. Wadah sampah individual umumnya ditempatkan di muka rumah atau bangunan lainnya. Sedangkan wadah sampah komunal ditempatkan di tempat terbuka yang mudah diakses. Sampah diwadahi sehingga memudahkan dalam pengangkutannya. Idealnya jenis wadah disesuaikan dengan jenis sampah yang akan dikelola agar memudahkan dalam penanganan berikutnya, khususnya dalam upaya daur-ulang. Di samping itu, dengan adanya wadah yang baik, maka:

  • Bau akibat pembusukan sampah yang juga menarik datangnya lalat, dapat diatasi.
  • Air hujan yang berpotensi menambah kadar air di sampah, dapat kendalikan
  • Pencampuran sampah yang tidak sejenis, dapat dihindari

Berdasarkan letak dan kebutuhan dalam sistem penanganan sampah, maka pewadahan sampah dapat dibagi menjadi beberapa tingkat (level), yaitu:

  1. Level-1 : wadah sampah yang menampung sampah langsung dari sumbernya. Pada umumnya wadah sampah pertama ini diletakkan di tempat-tempat yang terlihat dan mudah dicapai oleh pemakai, misalnya diletakkan di dapur, di ruang kerja, dsb. Biasanya wadah samp ah jenis ini adalah tidak statis, tetapi mudah diangkat dan dibawa ke wadah sampah level-2.
  2. Level-2: bersifat sebagai pengumpul sementara, merupakan wadah yang menampung sampah dari wadah level -1 maupun langsung dari sumbernya. Wadah sampah level-2 ini diletakkan di luar kantor, sekolah, rumah, atau tepi jalan atau dalam ruang yang disediakan, seperti dalam apartemen bertingkat . Melihat perannya yang berfungsi sebagai titik temu antara sumber sampah dan sistem pengumpul, maka guna kemudahan dalam pemindahannya, wadah sampah ini seharusnya tidak bersifat permanen, seperti yang diarahkan dalam SNI tentang pengelolaan sampah di Indonesia. Namun pada kenyataannya di permukiman permanent, akan dijumpai wadah sampah dalam bentuk bak sampah permanen di depan rumah, yang menambah waktu operasi untuk pengosongannya.
  3. Level-3: merupakan wadah sentral, biasanya bervolume besar yang akan menampung sampah dari wadah level-2, bila sistem memang membutuhkan. Wadah sampah ini sebaiknya terbuat dari konstruksi khusus dan ditempatkan sesuai dengan sistem pengangkutan sampahnya. Mengingat bahaya-bahaya yang dapat ditimbulkan oleh sampah tersebut, maka wadah sampah yang digunakan sebaiknya memenuhi persyaratan sebagai berikut : kuat dan tahan terhadap korosi, kedap air, tidak mengeluarkan bau, tidak dapat dimasuki serangga dan binatang, serta kapasitasnya sesuai dengan sampah yang akan ditampung.

Wadah sampah hendaknya mendorong terjadinya upaya daur-ulang, yaitu disesuaikan dengan jenis sampah yang telah terpilah. Di negara maju adalah hal yang umum dijumpai wadah sampah yang terdiri dari dari beragam jenis sesuai jenis sampahnya. Namun di Indonesia, yang sampai saat ini masih belum berhasil menerapkan konsep pemilahan, maka paling tidak hendaknya wadah tersebut menampung secara terpisah, misalnya:

  1. Sampah organik, seperti daun sisa, sayuran, kulit buah lunak, sisa makanan, dengan wadah warna gelap seperti hijau
  2. Sampah anorganik seperti gelas, plastik, logam, dan lain-lainnya, dengan wadah warna terang seperti kuning
  3. Sampah bahan berbahaya beracun dari rumah tangga dengan warna merah, dan dianjurkan diberi lambang (label) khusus

Di Indonesia dikenal pola pewadahan sampah individual dan komunal. Wadah individual adalah wadah yang hanya menerima sampah dari sebuah rumah, atau sebuah bangunan, sedang wadah komunal memungkinkan sampah yang ditampung berasal dari beberapa rumah atau dari beberapa bangunan. Pewadahan dimulai dengan pemilahan baik untuk pewadahan individual maupun komunal, dan sebaiknya disesuaikan dengan jenis sampah. Beberapa hal penting yang perlu diperhatikan:

  • Pada umumnya wadah sampah individual level-2 ditempatkan di tepi jalan atau di muka fasilitas umum, dan wadah sampah komunal terletak di suatu tempat yang tebuka, sehingga memudahkan para petugas untuk mengambilnya dengan cepat, teratur, dan higienis.
  • Wadah sampah dari rumah sebaiknya diletakkan di halaman muka, dianjurkan tidak di luar pagar, sedang wadah sampah hotel dan sejenisnya ditempatkan di halaman belakang
  • Tidak mengambil lahan trotoar, kecuali bagi wadah sampah untuk pejalan kaki
  • Didesain secara indah, dan dijamin kebersihannya, khususnya bila terletak di jalan protokol
  • Tidak mengganggu pemakai jalan atau sarana umum lainnya.
  • Mudah untuk pengoperasiannya, yaitu mudah dan cepat untuk dikosongkan.
  • Jarak antar wadah sampah untuk pejalan kaki minimal 100 m.
  • Mudah dijangkau oleh petugas sehingga waktu pengambilan dapat lebih cepat dan singkat.
  • Aman dari gangguan binatang ataupun dari pemungut barang bekas, sehingga sampah tidak dalam keadaan berserakan.
  • Tidak mudah rusak dan kedap air.

Penentuan ukuran volume biasanya berdasarkan jumlah penghuni tiap rumah/sumber, timbulan sampah per pemakai, tingkat hidup masyarakat, frekuensi pengambilan atau pengumpulan sampah dan cara pemindahan sampah, manual atau mekanik.

Berdasarkan pedoman dari Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah, maka:

Pola pewadahan individual: diperuntukkan bagi daerah pemukiman berpenghasilan tinggi dan daerah komersial. Bentuk yang dipakai tergantung selera dan kemampuan pengadaannya dari pemiliknya, dengan kriteria:

  • Bentuk: kotak, silinder, kantung, kontainer.
  • Sifat: dapat diangkat, tertutup.
  • Bahan: logam, plastik. Alternatif bahan harus bersifat kedap terhadap air, panas matahari, tahan diperlakukan kasar, mudah dibersihkan.
  • Ukuran: 10-50 liter untuk pemukiman, toko kecil, 100-500 liter untuk kantor, toko besar, hotel, rumah makan.
  • Pengadaan: pribadi, swadaya masyarakat, instansi pengelola.

Pola pewadahan komunal: diperuntukkan bagi daerah pemukiman sedang/kumuh, taman kota, jalan, pasar. Bentuk ditentukan oleh pihak instansi pengelola karena sifat penggunaannya adalah umum, dengan kriteria:

  • Bentuk: kotak, silinder, kontainer.
  • Sifat: tidak bersatu dengan tanah, dapat diangkat, tertutup.
  • Bahan: logam, plastik. Alternatif bahan harus bersifat kedap terhadap air, panas matahari, tahan diperlakukan kasar, mudah dibersihkan.
  • Ukuran: 100-500 liter untuk pinggir jalan, taman kota, 1-10 m3 untuk pemukiman dan pasar.
  • Pengadaan: pemilik, badan swasta (sekaligus sebagai usaha promosi hasil produksi), instansi pengelola.

Pengumpulan Sampah

Jenis Pengumpulan sampah

Pengumpulan sampah adalah proses penanganan sampah dengan cara pengumpulan dari masing-masing sumber sampah untuk diangkut ke (1) tempat pembuangan sementara atau ke (2) pengolahan sampah skala kawasan, atau (3) langsung ke tempat pembuangan atau pemerosesan akhir tanpa melalui proses pemindahan. Operasional pengumpulan dan pengangkutan sampah mulai dari sumber sampah hingga ke lokasi pemerosesan akhir atau ke lokasi pembuangan akhir, dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu secara langsung (door to door), atau secara tidak langsung (dengan menggunakan Transfer Depo/Container) sebagai Tempat Penampungan Sementara (TPS), dengan penjelasan sebagai berikut:

  1. Secara Langsung (door to door): Pada sistem ini proses pengumpulan dan pengangkutan sampah dilakukan bersamaan. Sampah dari tiap-tiap sumber akan diambil, dikumpulkan dan langsung diangkut ke tempat pemrosesan, atau ke tempat pembuangan akhir.
  2. Secara Tidak Langsung (Communal): Pada sistem ini, sebelum diangkut ke tempat pemerosesan, atau ke tempat pembuangan akhir, sampah dari masing-masing sumber akan dikumpulkan dahulu oleh sarana pengumpul seperti dalam gerobak tangan (hand cart) dan diangkut ke TPS. Dalam hal ini, TPS dapat pula berfungsi sebagai lokasi pemrosesan skala kawasan guna mengurangi jumlah sampah yang harus diangkut ke pemerosesan akhir.

Pada sistem communal ini, sampah dari masing – masing sumber akan dikumpulkan dahulu dalam gerobak tangan (hand cart) atau yang sejenis dan diangkut ke TPS. Gerobak tangan merupakan alat pengangkutan sampah sederhana yang paling sering dijumpai di kota-kota di Indonesia, dan memiliki kriteria persyaratan sebagai berikut:

  • Mudah dalam loading dan unloading
  • Memiliki konstruksi yang ringan dan sesuai dengan kondisi jalan yang ditempuh Sebaiknya mempunyai tutup

Jenis Pewadahan dan Sumber Sampahnya

Pola dan Karakteristik Pewadahan Sampah

Contoh Wadah dan Penggunaannya

Bagan Proses Pengumpulan dan Pengangkutan secara Langsung

 

Bagan Proses Pengumpulan dan Pengangkutan secara Tidak Langsung

Tempat penampungan sementara merupakan suatu bangunan atau tempat yang digunakan untuk memindahkan sampah dari gerobak tangan (hand cart)ke landasan, kontainer atau langsung ke truk pengangkut sampah. Tempat penampungan sementara ini berupa:

Transfer Station I / Transfer Depo, biasanya terdiri dari:

  • Bangunan untuk ruangan kantor.
  • Bangunan tempat penampungan/pemuatan sampah.
  • Pelataran parkir.
  • Tempat penyimpanan peralatan.

Untuk suatu lokasi Transfer Depo, atau di Indonesia dikenal sebagai Tempat Penampungan Sementara (TPS) seperti di atas diperlukan areal tanah minimal seluas 200 m 2. Bila lokasi ini berfungsi juga sebagai tempat pemerosesan sampah skala kawasan, maka dibutuhkan tambahan luas lahan sesuai aktivitas yang akan dijalankan.

Kontener besar (steel Container) volume 6 – 10 m3:

Diletakkan di pinggir jalan dan tidak mengganggu lalu lintas. Dibutuhkan landasan permanen sekitar 25-50 m2untuk meletakkan kontainer. Di banyak tempat di kota-kota Indonesia, landasan ini tidak disediakan, dan kontainer diletakkan begitu saja di lahan tersedia. Penempatan sarana ini juga bermasalah karena sulit untuk memperoleh lahan, dan belum tentu masyarakat yang tempat tinggalnya dekat dengan sarana ini bersedia menerima.

Bak komunal yang dibangun permanen dan terletak di pinggir jalan:

Hal yang harus diperhatikan adalah waktu pengumpulan dan frekuensi pengumpulan. Sebaiknya waktu pengumpulan sampah adalah saat dimana aktivitas masyarakat tidak begitu padat, misalnya pagi hingga siang hari. Frekuensi pengumpulan sampah menentukan banyaknya sampah yang dapat dikumpulkan dan diangkut perhari. Semakin besar frekuensi pengumpulan sampah, semakin banyak volume sampah yang dikumpulkan per service per kapita. Bila sistem pengumpulan telah memasukkan upaya daur- ulang, maka frekuensi pengumpulan sampah dapat diatur sesuai dengan jenis sampah yang akan dikumpulkan. Dalam hal ini sampah kering dapat dikumpulkan lebih jarang.

Untuk menjaga kebersihan dan keindahan jalan-jalan, maka perlu diatur kegiatan penyapuan jalan. Pada umumnya, sampah hasil penyapuan jalan berupa daun-daunan kering, dahan/ranting dan debu jalan. Penyapuan jalan sebaiknya dilakukan secara simultan oleh juru sapu, yaitu menyapu sampah di jalan, mengumpulkannya dalam wadah serta mengangkutnya ke tempat penampungan sementara dengan menggunakan gerobak tangan. Untuk memudahkan pengawasan dan untuk menjaga kebersihan kawasan, penyapuan jalan dilakukan dengan pembagian kelompok kerja (shift).

Pola Pengumpulan Sampah

Bersama dengan kegiatan pewadahan, maka pengumpulan sampah merupakan kegiatan awal dalam rangkaian pengelolaan sampah. Beberapa hal penting yang perlu mendapat perhatian adalah:

  • Pengumpulan sampah harus memperhatikan:
    • Keseimbangan pembebanan tugas.
    • Optimasi penggunaan alat, waktu, dan petugas.
    • Minimasi jarak operasi.
  • Faktor-faktor yang mempengaruhi pola pengumpulan sampah:
    • Jumlah sampah terangkut.
    • Jumlah penduduk.
    • Luas daerah operasi.
    • Kepadatan penduduk dan tingkat penyebaran rumah.
    • Panjang dan lebar jalan.
    • Kondisi sarana penghubung (jalan, gang).
    • Jarak titik pengumpulan dengan lokasi.
  • Jenis/pola pengumpulan sampah dapat dibagi menjadi:
    • Individual langsung.
    • Individual tidak langsung.
    • Komunal langsung.
    • Komunal tidak langsung.
    • Penyapuan jalan dan taman.

Pola pengumpulan sampah terdiri atas:

Pola individual langsung oleh truk pengangkut menuju ke pemrosesan:

  • Bila kondisi topografi bergelombang (rata-rata > 5%), hanya alat pengumpul mesin yang dapat beroperasi, sedang alat pengumpul non-mesin akan sulit beroperasi.
  • Kondisi jalan cukup lebar dan operasi tidak mengganggu pemakai jalan lainnya.
  • Kondisi dan jumlah alat memadai.
  • Jumlah timbulan sampah > 0,3 m3/hari.
  • Biasanya daerah layanan adalah pertokoan, kawasan pemukiman yang tersusun rapi, daerah elite, dan jalan protokol.
  • Layanan dapat pula diterapkan pada daerah gang. Petugas pengangkut tidak masuk ke gang, hanya akan memberi tanda bila sarana pengangkut ini datang, misal dengan bunyi-bunyian.

Pola individual tidak langsung, dengan menggunakan pengumpul sejenis gerobak sampah, dapat diterapkan bila:

  • Lahan untuk lokasi pemindahan tersedia. Lahan ini dapat difungsikan sebagai tempat pemerosesan sampah skala kawasan
  • Kondisi topografi relatif datar (rata-rata < 5%), dapat digunakan alat pengumpul non-mesin (gerobak, becak).
  • Alat pengumpul masih dapat menjangkau secara langsung.
  • Lebar jalan atau gang cukup lebar untuk dapat dilalui alat pengumpul tanpa mengganggu pemakai jalan lainnya.
  • Terdapat organisasi pengelola pengumpulan sampah, dengan sistem pengendaliannya.

Pola komunal langsung oleh truk pengangkut dilakukan, bila :

  • Alat angkut terbatas
  • Kemampuan pengendalian personil dan peralatan relatif rendah.
  • Alat pengumpul sulit menjangkau sumber-sumber sampah individual (kondisi daerah berbukit, gang/jalan sempit).
  • Peran serta masyarakat tinggi.
  • Wadah komunal ditempatkan sesuai dengan kebutuhan dan di lokasi yang mudah dijangkau oleh alat pengangkut (truk).
  • Pemukiman tidak teratur.

Pola komunal tidak langsung, dengan persyaratan sebagai berikut :

  • Peran serta masyarakat tinggi.
  • Wadah komunal ditempatkan sesuai dengan kebutuhan dan di lokasi yang mudah dijangkau alat pengumpul.
  • Lahan untuk lokasi pemindahan tersedia. Lahan ini dapat difungsikan sebagai tempat pemerosesan sampah skala kawasan
  • Bagi kondisi topografi yang relatif datar (rata-rata < 5%), dapat digunakan alat pengumpul non mesin (gerobak, becak) dan bagi kondisi topografi > 5% dapat digunakan cara lain seperti pikulan, kontainer kecil beroda dan karung.
  • Lebar jalan/gang dapat dilalui alat pengumpul tanpa mengganggu pemakai jalan lainnya.
  • Harus ada organisasi pengelola pengumpulan sampah.

Pola penyapuan jalan, dengan persyaratan sebagai berikut :

  • Juru sapu harus mengetahui cara penyapuan untuk setiap daerah pelayanan (diperkeras, tanah, lapangan rumput, dan lain-lain).
  • Penanganan penyapuan jalan untuk setiap daerah berbeda tergantung pada fungsi dan nilai daerah yang dilayani.
  • Pengumpulan sampah hasil penyapuan jalan diangkut ke lokasi pemindahan untuk kemudian diangkut ke pemrosesan akhir.
  • Pengendalian personel dan peralatan harus baik.

Perencanaan operasional pengumpulan harus memperhatikan:

  • Ritasi antara 1 – 4 rit per hari.
  • Periodisasi: untuk sampah mudah membusuk maksimal 3 hari sekali namun sebaiknya setiap hari, tergantung dari kapasitas kerja, desain peralatan, kualitas kerja, serta kondisi komposisi sampah. Semakin besar persentase sampah organik, periodisasi pelayanan semakin sering. Untuk sampah kering, periode pengumpulannya dapat dilakukan lebih dari 3 hari 1 kali. Sedang sampah B3 disesuaikan dengan ketentuan yang berlaku.
  • Mempunyai daerah pelayanan tertentu dan tetap.
  • Mempunyai petugas pelaksana yang tetap dan perlu dipindahkan secara periodik.
  • Pembebanan pekerjaan diusahakan merata dengan kriteria jumlah sampah terangkut, jarak tempuh, kondisi daerah, dan jenis sampah yang akan diangkut.

Beberapa Kriteria yang Berlaku di Indonesia

Berdasarkan pedoman dari Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah, maka:

  • Kriteria alat pengumpul (ukuran/ kapasitas, jenis):
    • Sesuai dengan kondisi jalan.
    • Bila tidak bermesin disesuaikan dengan kapasitas tenaga kerja maksimal yaitu 1,5 m3, dan hanya untuk daerah datar.
    • Bermesin untuk daerah yang berbukit.
  • Frekuensi pengumpulan ditentukan menurut lokasi pelayanan/ pemukiman,pasar, dan lain-lain, pada umumnya 2-4 kali sehari.
  • Jadwal pengumpulan adalah di saat tidak mengganggu aktivitas masyarakat terpadat, sebelum jam 7.00, jam 10.00–15.00, atau sesudah jam 17.00.
  • Periodisasi pengumpulan 1 hari, 2 hari, atau maksimal 3 hari sekali, tergantung dari beberapa kondisi seperti:
    • Komposisi sampah (semakin besar persentase organiknya, semakin kecil periodisasi pelayanan, contoh: untuk pasar 0,5-1 hari, tetapi perkantoran 3 hari).
    • Kapasitas kerja.
    • Desain peralatannya.
    • Kualitas pelayanan yang diinginkan.
  • Pengumpulan secara terpisah
    • Pemisahan dengan warna gerobak, misalnya sampah organik warna hijau.
    • Diatur dengan jadwal dan periode pengumpulan.
    • Himbauan bahwa sampah non organik hanya dikeluarkan pada hari tertentu (misalnya setiap hari sabtu).
    • Gerobak dengan 2 kontainer terpisah.
    • Pengumpulan sampah organik dilaksanakan 1-2 hari sekali, sampah non organik dilaksanakan 4-8 hari sekali.
  • Pengumpulan langsung
    • Pengumpulan langsung dilakukan di daerah pemukiman teratur dengan lebar jalan memadai untuk dilalui truk.
    • Pengumpulan langsung menggunakan truk dengan kapasitas 6-10 m3.
    • Pengumpulan langsung mengumpulkan sampah dari wadah sampah individual atau wadah sampah komunal dengan kapasitas 120-500 liter.
    • Untuk meningkatkan efisiensi pengumpulan, truk dapat dilengkapi dengan alat pengangkat wadah sampah otomatis (lifting unit ).
    • Dilaksanakan untuk titik komunal, dan daerah protokol, serta sumber sampah besar, seperti: pasar, pusat perbelanjaan, pusat perkantoran, rumah susun, hotel, dan restoran besar, serta sumber sampah > 1 m3.
  • Rasio tenaga pengumpulan terhadap jumlah penduduk/volume sampah
    • Pengumpulan dengan menggunakan gerobak, 2 petugas dengan 1 gerobak kapasitas 1 m3, satu hari 2 trip, melayani 1000 penduduk untuk radius pelayanan tidak lebih dari 1000 meter.
    • Pengumpulan langsung dengan menggunakan truk kapasitas 6 m3, 1 truk dengan crew 2 orang dengan wadah sampah berupa tong atau kontainer maksimum 120 liter dapat melayani 10.000 penduduk.
  • Penyapuan/ Kebersihan jalan merupakan tanggung jawab pemilik atau pengguna persil, termasuk saluran air hujan, tidak terkecuali perkantoran (pemerintah/non pemerintah), bangunan besar, rumah sakit, pusat ibadah, dan sebagainya.
  • Klasifikasi jalan menurut kerawanan sampah.
    • Jalan pusat kota area perbelanjaan.
    • Jalan di area pasar, jalan utama pusat kota.
    • Jalan pinggir kota pusat perbelanjaan. Jalan kolektor pusat kota.
    • Jalan pemukiman pendapatan rendah.
    • Jalan pemukiman pendapatan tinggi.
  • Rasio kebutuhan personil penyapuan/panjang jalan = 1 orang petugas untuk 1 km jalan

Klasifikasi Jalan Menurut Frekuensi Penyapuan

Pemindahan Sampah

Pemindahan sampah merupakan tahapan untuk memindahkan sampah hasil pengumpulan ke dalam alat pengangkut untuk dibawa ke tempat pemrosesan atau ke pembuangan akhir. Lokasi pemindahan sampah hendaknya memudahkan bagi sarana pengumpul dan pengangkut sampah untuk masuk dan keluar dari lokasi pemindahan, dan tidak jauh dari sumber sampah. Pemerosesan sampah atau pemilahan sampah dapat dilakuykan di lokasi ini, sehingga sarana ini dapat berfungsi sebagai lokasi pemerosesan tingkat kawasan. Pemindahan sampah dilakukan oleh petugas kebersihan, yang dapat dilakukan secara manual atau mekanik, atau kombinasi misalnya pengisian kontainer dilakukan secara manual oleh petugas pengumpul, sedangkan pengangkutan kontainer ke atas truk dilakukan secara mekanis (load haul).

Berdasarkan pedoman dari Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah, maka:

  • Kriteria Titik Komunal untuk lokasi pengumpulan (1m3, 6m3, 10m3)
    • Dikosongkan setiap hari minimal dengan frekuensi 1 kali.
    • Untuk memaksimalkan kebersihan lokasi transfer, perlu ada penjadwalan pengisian dan pengosongan.
    • Mudah dijangkau, tidak mengganggu arus lalu lintas, atau kenyamanan pejalan kaki.
    • Terisolasi, tetap bersih.
    • Pembongkaran titik pemindahan sebaiknya memperhatikan kaidah isolasi pencemaran dan diatur jadwalnya yang tidak mengganggu kenyamanan dan kesehatan masyarakat pemakai jalan dan sekitarnya
  • Kriteria tipe tempat penampungan sementara (tipe landasan kontainer, tipe transfer dipo):
    • Pelataran berdinding: Ukuran panjang dan lebar dibuat sedemikian rupa sehingga memudahkan keluar masuk dan pemuatan truk. Bila pemuatan tidak langsung dilakukan dari gerobak maka harus tersedia tempat khusus penimbunan sampah sementara. Dinding dibuat cukup tinggi sehingga dapat berfungsi sebagai isolator terhadap daerah sekitarnya. Isolasi bertujuan menghilangkan kesan kotor dari kerja pemindahan.
    • Kontainer muat-hela: Berupa kontainer yang umumnya bervolume 8-10 m3. Gerobak langsung menumpahkan muatannya ke dalam kontainer ini. Setelah penuh maka kontainer ini akan dibawa ke lokasi pembuangan akhir. Metode ini membutuhkan biaya modal yang cukup besar karena dibutuhkan truk dengan tipe khusus (load hauled truck).

Pengumpulan Sampah di Negara Maju

Terminologi pengumpulan (collection) sampah di negara maju adalah mengumpulkan sampah dari beragam sumber sampah, kemudian membawanya ke tempat pemindahan atau ke tempat pemerosesan. Dibedakan antara sistem pengelolaan untuk:

  1. Sampah tidak dipilah (commingled wastes )
  2. Sampah dipilah

Berdasarkan jenis permukiman yang biasa digunakan, maka pengumpulan sampah juga mempertimbangkan jenis bangunan yang akan dilayani, yaitu:

  1. Rumah tinggal yang tidak bertingkat
  2. Apartemen sampai tingkat menengah (sampai 7 tingkat)
  3. Apartemen bertingkat tinggal lebih dari 7 tingkat

Tipe Pemindahan (Transfer)

Sampah yang berasal dari masing-masing penghuni rumah tinggal biasa sampai rumah tinggal berbentuk apartemen tingkat menengah, biasanya dibawa sendiri oleh penghuni ke kontainer yang lebih besar di lantai dasar. Sedang bila berbentuk apartemen tinggi, maka mekanisme transfer sampah ke kontainer pengumpul di btingkat dasar dapat berupa:

  • Sampah dikumpulkan di tiap tingkat, lalu kontainer berisi sampah dari tiap tingkat dibawa ke kontainer pengumpul di lantai dasar.
  • Sampah, biasanya telah terbungkus plastik, dijatuhkan melalui sistem yang berada disetiap tingkat, menuju kontainer pengumpul di lantai dasar
  • Sistem pelayanan yang sering dijumpai, khususnya bila sampah berasal dari apartemen bertingkat,, adalah secara langsung-individual (door-to-door), yang dikenal sebagai sistem curb. Dengan cara ini, penghuni atau penanggung jawab apartemen membawa wadah sampah yang penuh ke pinggir jalan di depan apartemen atau rumahnya, dan membawa kembali ke halaman apartemen atau rumahnya bila telah diambil sampahnya oleh petugas. Untuk itu perlu kepastian dan kejelasan jadwal pengumpulan. Sistem pemindahan dari kontainer ke truk pengumpul sebaiknya mekanis, sehingga tumpahan sampah dapat dihindari. Bila bersifat mekanis, maka kontainer di setiap rumah harus standar. Terdapat variasi pelayanan yang mirip dengan sistem komunal yang biasa diterapkan di Indonesia. Dalam kompleks apartemen yang luas, yang terdiri dari beberapa apartemen tingkat tinggi, sampah dari masing-masing apartemen disalurkan melalui sistem pneumatis menuju ke tempat penampungan komunal, atau menuju tempat pemerosesan komunal.

Bila pengelolaan sampah di daerah tersebut telah mengenal sistem pemilahan berdasarkan jenis sampahnya, maka tata-cara pengumpulan yang sering dijumpai adalah:

  • Pengumpulan sampah dilakukan dengan dengan sistem curb, dengan menggunakan kendaraan pengumpul yang berbeda, atau kendaraan yang sama tetapi dengan jadwal pengumpulan yang berbeda
  • Pengumpulan sampah terdaur-ulang, biasanya sampah kering, dengan sistem curb, dan pengumpulan sampahnya dilakukan oleh organisasi kemanusiaan yang khusus mengumpulkan bahan -bahan tidak terpakai seperti baju bekas, kertas bekas, dsb.
  • Barang-barang yang tidak terpakai lagi, seperti kasur, mebel, TV, kulkas, limbah B3, dsb dibawa secara sendiri oleh penghasil ke lokasi penampungan sementara, dan dimasukkan sendiri ke masing-masing kontainer terpisah atau ruangan khusus bila limbah berbahaya, yang telah tersedia di lokasi tersebut. Seseorang yang berminat dengan barang bekas tersebut secara gratis dapat mengambilnya untuk digunakan kembali. Barang-barang tersebut sesuai jadwal yang ditentukan kemudian diangkut ke tempat pemerosesan lebih lanjut sesuai jenisnya oleh pengelola sampah kota.

Sumber:
Diktat Pengelolaan Sampah TL-3104 (2008)
Enri Damanhuri – Tri Padmi: Program Studi Teknik Lingkungan FTSL ITB

One thought on “Pewadahan, Pengumpulan dan Pemindahan Sampah

  1. wiwin es July 20, 2014 / 22:12

    terimakasih uraiannya, numpang copy ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s