Pelabelan Limbah B3

Untuk memberikan gambaran tentang aspek penyimpanan sampai pengangkutan bahan berbahaya, maka aturan-aturan yang diberlakukan di USA, khususnya dalam mengatur transportasi bahan berbahaya yang diatur dalam Hazardous Materials Transportation Act, dapat digunakan. Menurut US Department of Transportation (USDOT), bahan berbahaya adalah setiap bahan yang dapat menimbulkan resiko terhadap kesehatan, keselamatan dan harta benda bila diangkut.

Pada prinsipnya tidak ada perbedaan yang berarti dalam menyimpan dan mengangkut B3 atau limbah B3. Namun terlihat bahwa pengaturan limbah B3 terkesan lebih ketat dibandingkan pengaturan B3, karena pengaturan B3 sudah dilaksanakan sejak lama, dan menjadi standar baku secara universal, khususnya dalam menangani bahan kimia dan bahan bakar. Penyimpanan, pengumpulan dan pengangkutan merupakan komponen-komponen teknik operasional pengelolaan limbah B3 seperti diatur dalam PP 19/1994 dan PP12/1995, yang kemudian diganti menjadi PP 18/99 dan PP 85/1999. Pengaturan teknis tentan g aspek ini sejak tahun 1995 diatur dalam:

  • Kep.Kepala Bapedal No.01/Bapedal/09/1995: tentang Tata Cara dan Persyaratan Teknis Penyimpanan dan Pengumpulan Limbah B3
  • Kep.Kepala Bapedal No.02/Bapedal/09/1995: tentang Dokumen Limbah B3
  • Kep.Kepala Bapedal No.05/Bapedal/09/1995: tentang Simbol dan Label Limbah B3

 

Dokumen

Bahan-bahan berbahaya tersebut bila akan diangkut ke tempat lain, harus dilengkapi dengan dokumen resmi, yang merupakan legalitas kegiatan pengelolaan sehingga dokumen ini akan merupakan sarana/alat pengawasan dalam konsep cradle-to-grave. Dokumen ini dikenal pula sebagai shipping papers , dengan format yang telah dibakukan dengan Keputusan Kepala Bapedal No.02/Bapedal/09/1995, yang antara lain terdiri dari:

1. Bagian yang harus diisi oleh penghasil atau pengumpul limbah B3, antara lain berisi:

    • Nama dan alamat penghasil atau pengumpul limbah B3 yang menyerahkan limbah B3 Nomor identifikasi (identification number) UN/NA
    • Kelompok kemasan (packing group),
    • Kuantitas (berat, volume dan sebagainya)
    • Kelas ‘bahaya’ dari bahan itu (hazard class),
    • Tanggal penyerahan limbah
    • Tanda tangan pejabat penghasil atau pengumpul, dilengkapi tanggal, untuk menyatakan bahwa limbahnya telah sesuai dengan keterangan yang ditulis serta telah dikemas sesuai peraturan yang berlaku.
    • Bila pengisi dokumen adalah pengumpul yang berbeda dengan penghasil, maka dokumen tersebut dilengkapi dengan salinan penyerahan limbah tersebut dari penghasil limbah.

2. Bagian yang harus diisi oleh pengangkut limbah B3, antara lain berisi :

    • Nama dan alamat pengangkut limbah B3
    • Tanggal pengangkutan limbah
    • Tanda tangan pejabat pengangkut limbah

3. Bagian yang harus diisi oleh pengolah, pengumpul atau pemanfaat limbah B3, antara lain berisi:

    • Nama dan alamat pengolah atau pengumpul atau pemanfaat limbah B3
    • Tanda tangan pejabat pengolah, pengumpul atau pemanfaaat, dilengkapi tanggal, untuk menyatakan bahwa limbah yang diterima sesuai dengan keterangan dari penghasil dan akan diproses sesuai peraturan yang berlaku
    • Jenis limbah dan jumlahnya
    • Alasan penolakan
    • Tanda tangan pejabat pengolah atau pemanfaat dan tanggal pengembalian
  1. Apabila limbah yang diterima ternyata tidak sesuai dan tidak memenuhi syarat, maka limbah tersebut dikembalikan lagi kepada penghasil, disertai keterangan:

Surat-surat dokumentasi pengangkutan tersebut ditempatkan di kendaraan angkut sedemikian rupa sehingga cepat didapat dan tidak tercampur dengan surat-surat lain. Penghasil limbah B3 akan menerima kembali dokumen limbah B3 tersebut dari pengumpul atau pengolah selambat- la m batnya 120 hari sejak limbah tersebut diangkut untuk dibawa ke pengumpul atau pengolah atau pemanfaat.

Nomor identifikasi mempunyai kode UN (United Nation) atau NA (North America) diikuti oleh 4 digit angka, yang secara cepat akan dapat memberikan informasi bila terjadi kecelakaan. Diharapkan Tim yang bertanggungjawab dalam menangani kecelakaan, secara cepat dapat mengidentifikasi sifat bahan berbahaya itu serta cara penanggulangannya.

Simbol Dan Label

Label Versi US-DOT

Guna keamanan dan memudahkan pengenalan secara cepat bahan berbahaya tersebut, maka United States – Department of Transportation (US-DOT) digunakan tanda-tanda dalam bentuk simbul dan label. Simbol berbentuk bujur sangkar diputar 45 derajat sehingga membentuk belah ketupat. Pada keempat sisi belah ketupat tersebut dibuat garis sejajar yang menyambung sehingga membentuk bidang belah ketupat dalam ukuran 95 persen dari ukuran belah ketupat bahan. Warna garis yang membentuk belah ketupat dalam sama dengan warna simbol. pada bagian bawah simbol terdapat blok segilima dengan bagian atas mendatar dari sudut terlancip terhimpit dengan garis sudut bawah belah ketupat bagian dalam. Simbol yang dipasang pada kemasan minimal berukuran 10 cm x 10 cm, sedangkan simbol pada kendaraan pengangkut tempat penyimpanan minimal 25 cm x 25 cm. Sedang label merupakan penandaan pelengkap yang berfungsi memberikan informasi dasar mengenai kondisi kualitatif dan kuantitatif dari suatu bahan yang dikemas.

Simbol atau label tersebut pada dasarnya dibagi berdasarkan kelas ‘bahaya’ dari limbah yang akan diangkut. Terdapat 9 klasifikasi bahan berbahaya menurut versi USDOT yaitu:

1. Kelas-1:

bahan yang mudah meledak (explosive), terbagi lagi menjadi 5 divisi dengan nomor 1.1 sampai 1.5 sesuai dengan jenis akibat yang dapat ditimbulkan oleh eksplosif tersebut. Definisi eksplosif menurut USDOT adalah setiap senyawa kimia, campuran atau peralatan, yang penggunaannya adalah dengan memfungsikan ledakannya.

2.    Kelas-2:

gas, terbagi menjadi 3 divisi dengan nomor 2.1 sampai 2.3 sesuai dengan sifat- sifatnya , yaitu:

    • Divisi 2.1: flammable gas (gas mudah terbakar) yaitu bahan berupa gas yang pada temperatur -20 °C dan tekanan 1 atmosfir akan terbakar bila bercampur dengan udara sekitar 13 % volume atau kurang
    • Divisi 2.2: nonflammable compressed gas yaitu setiap bahan atau campuran yang dikemas pada tabung gas dengan tekanan dan tidak termasuk ke dalam divisi 2.1 dan 2.
    • Divisi 2.3: poisonous gas (gas beracun) yaitu bahan berupa gas yang pada temperatur – 20 °C dengan tekanan 1 atmosfir akan merupakan bahan toksik pada manusia, atau dianggap toksik pada manusia dengan adanya pengujian pada binatang di laboratorium dengan harga LC50< 5000 ppm.

3. Kelas-3:

cairan mudah terbakar (flammable). Kriteria cairan yang mudah terbakar adalah setiap cairan dengan titik nyala (flash point) tidak lebih dari 60,5 °C.

4. Kelas-4:

padatan mudah terbakar atau berbahaya bila lembab, terbagi menjadi 3 divisi dengan nomor 4.1 sampai 4.3 sesuai dengan sifat-sifatnya, yaitu:

    • Divisi 4.1: flammable solid yaitu bahan padat, bukan peledak, yang bila pada kondisi normal terjadi kecelakaan akan menyebabkan terbentuknya api akibat gesekan dan sebagainya, atau bila dibakar akan menyala segera dan cepat.
    • Divisi 4.2: spontaneously combustible materials yaitu bahan yang bila pada kondisi normal terjadi kecelakaan secara spontan akan menjadi panas akibat berkontak dengan udara misalnya bahan yang termasuk pyrophoric.
    • Divisi 4.3: dangerous when wet materials yaitu bahan yang secara spontan menyala atau memberikan gas bila berkontak dengan air.

Contoh label kelas 4 mudah terbakar (en.wikipedia.org/wiki/Hazardous_material)

5.    Kelas-5:

pengoksidasi dan peroksida organik, terbagi menjadi 2 divisi. Oksidator adalah bahan kimia seperti khlorat, permanganat, peroksida organik, nitrat dan sebagainya yang dapat mengoksidasi materi organik, sedang peroksida organik adalah senya wa yang mengandung struktur – O -O-.

Contoh label kelas 5 (en.wikipedia.org/wiki/Hazardous_material)

6.    Kelas-6:

bahan racun dan menular, terbagi menjadi 2 divisi. Kelompok berikutnya adalah bahan beracun (di luar gas) yang diketahui toksik pada manusia, dan bahan menular baik berupa mikroorganisme atau toxin yang dapat mendatangkan penyakit pada manusia.

Contoh label beracun dan menular (en.wikipedia.org/wiki/Hazardous_material)

7.    Kelas-7:

bahan radioaktif. Bahan radioaktif (termasuk kelas-7) menurut versi USDOT adalah setiap materi atau kombinasi materi yang secara spontan mengionisasi radiasi dengan aktivitas spesifik lebih besar dari 0,002 microcurie per-gram. Plakat yang digunakan berlabelkan Radioactive white-I, Radioactive yellow -II danRadioactive yellow-III. Radioactive white-I dengan bahaya minimum, dengan plakat warna putih dan simbol hitam. Radioactive Yellow-III adalah dengan bahaya maksimum. Plakat Radioactive yellow-II dan Radioactive yellow-IIIberwarna kuning di atas, dan putih di bawah dengan simbol hitam, sedang tulisan I, II atau III dengan warna merah.

Contoh label kelas 7 radioaktif (en.wikipedia.org/wiki/Hazardous_material)

8.    Kelas-8:

bahan korosif. Bahan korosif (kelas-8), baik cair atau padat, menurut versi USDOT didefinisikan sebagai bahan yang dapat menyebabkan kerusakan visibel ke materi yang kontak dengannya.

contoh label kelas 8 bahan korosif (en.wikipedia.org/wiki/Hazardous_material)

9.    Kelas-9:

lain-lain. Kelompok lain-lain (kelas-9) adalah bahan yang yang dapat menyebabkan bahaya, tetapi belum termasuk dalam katagori kelas sebelumnya, seperti obat bius dan sebagainya.

Contoh label kelas 9 bahan lain-lain (en.wikipedia.org/wiki/Hazardous_material)

Disamping itu, terdapat bahan yang tidak termasuk dalam kelas tersebut (tertulis ‘none‘), yaitu:

    • Bahan-bahan terlarang
    • Bahan-bahan eksplosif terlarang
    • Bahan-bahan dengan aturan lain, dengan kode ORM (other regulated materials )
      • ORM-D: komuditas konsumer seperti hair spray
      • ORM-E: lain-lain yang diatur oleh USDOT

Label Versi NFPA

Disamping US-DOT, maka di Amerika Serikat the National Fire Protection Association (NFPA) mengembangkan pula label berwarna dengan kode, untuk mengindikasikan bahaya bahan kimia terhadap kesehatan, flammabilitas, dan reaktivitas. Label dibutuhkan dipasang pada seluruh bahan kimia yang ada di sebuah laboratorium, bila belum mencantumkan label yang sesuai, maka label NFPA ini merupakan label yang perlu dipasang. Bentuk belah ketupat yang dibagi empat, dengan warna masing-masing kotak berbeda. Untuk menujukkan derajad bahaya maka digunakan angka:

  • Setiap kotak diberi warna: biru (bahaya terhadap kesehatan), merah (fbahaya terhadap kebakaran), kuning (bahaya terhadap reaktivitas), dan putih (bahaya khsusus)
  • Angka dan notasi yang terdapat pada masing-masing kotak adalah:

1. Bahaya terhadap kesehatan:

    • 0 = minimal, artinya tidak terdapat bahaya toksisitas
    • 1 = ringan, artinya mempunyai karakter dapat menyebabkan iritasi, tetapi hanya berakibat minor bahkan tanpa perawatan, dan/atau tidak berbahaya bila digunakan secara hati-hati dan bertanggung jawab
    • 2 = moderat, artinya artinya mempunyai karakter yang dapat menyebabkan bahaya bila paparan berlanjut, dan mungkin menyebabkan luka atau kerusakan kecuali dilakukan pengobatan
    • 3 = serius, artinya mempunyai karakter yang dapat menyebabkan luka atau kerusakan pada paparan yang singkat walau dilakukan pengobatan, dan/atau diketahui mempunyai efek karsinogen, mutagen atau teratogen pada binatang
    • 4 = ekstrim, merupakan bahan yang sangat toksik, yang dapat menyebabkan kematian atau kerusakan dalam paparan yang sangat singkat, dan dilakukan pengobatan

2. Bahaya terhadap timbulnya kebakaran:

    • 0 = minimal, artinya tidak terbakar, tidak menyebabkan flash point, tidak terbakar di udara bila terpapar pada 815,5oC selama 5 menit.
    • 1 = ringan, artinya baru dapat terbakar bila dipanaskan terlebih dahulu, dan/atau akan terbakar di udara terbuka bila terpapar pada 815,5oC selama 5 menit, dan/atau mempunyai flash point di bawah 93,4oC
    • 2 = moderat, artinya bahan tidak mudah terbakar yang mempunyai karakter dapat terbakar bila terpapar panas terlebih dahulu, atau perlu terpapar pada temperatur tinggi agar kebakaran terjadi, dan/atau bahan padat yang menghasilkan uap mudah terbakar, dan/atau mempunyai flash point di atas 37,8oC tetapi lebih kecil dari 93,4oC
    • 3 = serius, artinya bahan mudah terbakar yang mempunyai karakter menghasilkan uap yang mudah terbakar dalam kondisi biasa, dan/atau dapat membentuk ledakan yang terbakar dengan cepat di udara, dan/atau siap terbakar dengan sendirinya akibat kandungan oksigen di dalamnya, dan/atau mempunyai flash point di atas 22,8oC, tetapi di bawah 37,8oC
    • 4 = ekstrim, merupakan bahan yang mudah terbakar dengan flash point di bawah 22,8oC

3. Bahaya terhadap adanya air (reaktif terhadap air):

    • 0 = minimal, artinya bahan yang stabil, dan tidak reaktif terhadap air.
    • 1 = ringan, artinya bahan yang stabil yang menjadi tidak stabil bila terpapar pada temperatur tekanan tinggi.
    • 2 = moderat, artinya bahan yang tidak stabil dan akan cepat berubah tetapi tidak menimbulkan ledakan, dan/atau bahan yang akan berobah kompisisi kimianya dengan melepaskan enersi yang dikandungnya pada temperatur dan tekanan normal, dan/atau akan bereaksi dengan keras bila terdapat air, dan/atau akan menghasilkan ledakan bila bercampur dengan air.
    • 3 = serius, artinya bahan yang dapat meledak namun membutuhkan penyulut yang kuat agar eterjadi, atau dapat menyimpan pan as sebelum terjadi kebakaran, dan/atau bahan yang sensitive terhadap panas, atau terhadap kejutan mekanis pada temperatur tin gi, dan/atau bahan yang bereaksi dengan sendirinya dengan air tanpa membutuhkan panas terlebih dahulu.
    • 4 = ekstrim, bahan yang dapat meledak dan terdekomposisi secara keras pada temperatur dan tekanan normal, dan atau bahan yang dapat menghasilkan reaksi eksotermis dengan sendirinya bila berkontak dengan bahan tanpa atau adanya biasa biasa, dan/atau bahan yang sensitive terhadap perubahan kejutan mekanis atau panas pada temperatur dan tekanan normal.

4. Bahaya spesial, yaitu:

    • Reaktif terahadap air (dengan kode: W)
    • Bahan oksidator (dengan kode: Ox)
    • Bahan radioaktif (dengan kode tanda radioaktif)
    • Bahan racun (dengan kode tanda racun)

Contoh Label versi NFPA

Label Versi KepBapedal 05/09/1995

Di Indonesia, berdasarkan keputusan Kepala Bapedal No.05/Bapedal/09/1995 terdapat delapan jenis simbol, yaitu:

  • Simbol klasifikasi limbah B3 mudah meledak: warna dasar oranye. Simbol berupa gambar berwarna hitam suatu materi limbah yang menunjukkan meledak, yang terdapat ditepi antara sudut atas dan sudut kiri belah ketupat bagian dalam. Pada bagian tengah terdapat tulisan “MUDAH MELEDAK” berwarna hitam yang diapit oleh 2 garis sejajar berwarna hitam sehingga membentuk 2 buah bangun segitiga sama kaki pada bagian dalam belah ketupat.
  • Simbol klasifikasi limbah B3 yang mudah terbakar: terdapat 2 (dua) macam simbol untuk klasifikasi limbah yang mudah terbakar, yaitu simbol untuk cairan mudah terbakar dan padatan mudah terbakar:
    • simbol cairan mudah terbakar: bahan dasar merah. gambar simbol berupa lidah api berwarna putih yang menyala pada suatu permukaan berwarna putih. Gambar terletak dibawah sudut atas garis ketupat bagian dalam. Pada bagian tengah terdapat tulisan “ CAIRAN..” dan dibawahnya terdapat tulisan “MUDAH TERBAKAR” berwarna putih. Blok segilima berwarna putih.
    • simbol padatan mudah terbakar: dasar simbol terdiri dari warna merah dan putih yang berjajar vertikal berselingan. Gambar simbol berupa lidah apai berwarna hitam yang menyala pada satu bidang berwarna hitam. Pada bagian tengah terdapat tulisan “PADATAN” dan dibawahnya terdapat tulisan “MUDAH TERBAKAR” berwarna hitam. Blok segilima berwarna kebalikan dari warna dasar simbol.
  • Simbol klasifikasi limbah B3 reaktif: bahan dasar berwarna kuning dengan blok segilima berwarna merah. Simbol berupa lingkaran hitam dengan asap berwarna hitam mengarah ke atas yang terletak pada suatu permukaan garis berwarna hitam. Di sebelah bawah gambar simbol terdapt tulisan “REAKTIF” berwarna hitam.
  • Simbol klasifikasi limbah B3 beracun: bahan dasar putih dengan blok segilima berwarna merah. Simbol berupa tengkorak manusia dengan tulang bersilang berwarna hitam. Garis tepi simbol berwarna hitam. Pada sebelah bawah gambar terdapt tulisan “BERACUN” berwarna hitam.
  • Simbol klasifikasi limbah B3 korosif: belah ketupat terbagi pada garis horizontal menjadi dua bidang segitiga. Pada bagian atas yang berwarna putih terdapat 2 gambar, yaitu disebelah kiri adalah gambar tetesan limbah korosif yang merusak pelat bahan berwarna hitam, dan disebelah kanan adalah gambar lengan yang terkena tetesan limbah korosif. pada bagian bawah, bidang segitiga berwarna hitam, terdapat tulisan “KOROSIF” berwarna putih, serta blok segilima berwarna merah.
  • Simbol klasifikasi limbah B3 menimbulkan infeksi: warna dasar bahan adalah putih dengan garis pembentuk belah ketupat bagian dalam berwarna hitam. Simbol infeksi berwarna hitam terletak di sebelah bawah sustu atas garis belah ketupat bagian dalam. pada bagian tengah terdapat tulisan “INFEKSI” berwarna hitam, dan dibawahnya terdapat blok segilima berwarna merah.
  • Simbol limbah B3 klasifikasi campuran: warna dasar bahan adalah putih dengan garis pembentuk belah ketupat bagian dalam berwarna hitam. gambar simbol berupa tanda seru berwarna hitam terletak di sebelah bawah sudut atas garis belah ketupat bagian dalam. Pada bagian tengah bawah terdapat tuliasan “CAMPURAN” berwarna hitam serta blok segilima berwarna merah.

Menurut peraturan yang digunakan di Indonesia, terdapat 3 jenis label yang berkaitan dengan sistem pengemasan limbah B3, yaitu:

  • Label identitas limbah: berfungsi untuk memberikan informasi tentang asal usul limbah, identitas limbah serta kuantifikasi limbah dalam suatu kemasan limbah B3. Label identitas limbah berukuran minimum 15 cm x 20 cm atau lebih besar, dengan warna dasar kuning dan tulisan serta garis tepi berwarna hitam, dan tulisan “PERINGATAN !” dengan huruf yang lebih besar berwarna merahdiisi dengan huruf cetak dengan jelas terbaca dan tidak mudah terhapus serta dipasang pada setiap kemasan limbah B3 yang disimpan di tempat penyimpanan, dengan mencantumkan antara lain: nama dan alamat penghasil, jumlah dan jenis limbah serta tanggal pengisian. Label identitas dipasang pada kemasan di sebelah atas simbol dan harus terlihat dengan jelas.
  • Label untuk penandaan kemasan kosong: bentuk dasar label sama dengan bentuk dasar simbol dengan ukuran sisi minimal 10 x 10 cm2 dan tulisan “KOSONG” berwarna hitam ditengahnya. Label harus dipasang pada kemasan bekas pengemasan limbah B3 yang telah dikosongkan dan atau akan digunakan untuk mengemas limbah B3.
  • Label penunjuk tutup kemasan: berukuran minimal 7 x 15 cm2 dengan warna dasar putih dan warna gambar hitam. Gambar terdapat dalam frame hitam, terdiri dari 2 (dua) buah anak panah mengarah ke atas yang berdiri sejajar di atas balok hitam. Label terbuat dari bahan yang tidak mudah rusak karena goresan atau akibat terkena limbah dan bahan kimia lainnya. Label dipasang dekat tutup kemasan dengan arah panah menunjukkan posisi penutup kemasan. Label harus terpasang kuat pada setiap kemasan limbah B3, baik yang telah diisi limbah B3, maupun kemasan yang akan digunakan untuk mengemas limbah B3.

Simbol Limbah B3 versi KepBapedal 05/09/1995

Label Versi Permen LH No. 03 Tahun 2008

Ada 10 jenis simbol digunakan oleh peraturan ini, diantaranya adalah:

    1. bersifat mudah meledak (explosive)
    2. bersifat pengoksidasi (oxidizing)
    3. bersifat mudah menyala (flammable)
    4. bersifat beracun (toxic)
    5. bersifat berbahaya (harmful)
    6. bersifat iritasi (irritant)
    7. bersifat korosif (corrosive)
    8. berbahaya bagi lingkungan (dangerous for the environment)
    9. bersifat karsinogenik, teratogenik dan mutagenik (carcinogenic, tetragenic, mutagenic)
    10. bersifat gas bertekanan

Contoh label versi Permen LH No. 03 Tahun 2008

Sumber : Enri Damanhuri

About these ads

4 thoughts on “Pelabelan Limbah B3

  1. ada yang terbalik mas….
    Simbol Limbah B3 versi KepBapedal 05/09/1995 …yang untuk padatan itu yang seharusnya label untuk cairan begitu juga sebaliknya….
    mungkin bisa d cek dsini :

    https://docs.google.com/viewer?a=v&q=cache:jivOi490u_4J:oc.its.ac.id/ambilfile.php?idp%3D1430+&hl=id&gl=id&pid=bl&srcid=ADGEESjljLdgS6s95MDn0pYczHGOq-mLUnIrlzbHfzGe4Cs3hT6HmslxoEldPEW3ZdMp0rnAgxdTabNrPisftSkFQrDT-u_lWDp-GBBLFrD5rLmXDpXpuW22fjsl8Pu_PhnnCcK47T6J&sig=AHIEtbRKCgfgnpp_jwtg_7qGAC1gkyHVQQ&pli=1

    moga ada sedikit pencerahan….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s